Tuesday, 7 February 2012

Panduan Pagi


Pagi
Pagi ini masih damai. Ciap miap burung galak di luar. Sedang aku masih disini dengan papan kekunci. Menilai hal sendiri yang masih tidak selesai sesempurna yang diharapkan. Masa makin singkat dan jalan bakal lebih payah. Terlalu jauh untuk aku harung sendiri. Apapun yang telah terjadi, biarlah makin mematangkan diri ini. Ingin memutuskan apa yang harus dikongsi? Puisikah? Cerpenkah? Hah diri ini terlalu letih untuk berkarya lagi. Dan akan kubiar masa menentukan rasa apa ingin kubicara.

11 comments:

WuMing said...

Teruskan walaupun letih...

Serunai said...

Dengan izinnya, akan meneruskan hidup. Agar lebih bermakna.

Deru Ombak said...

Assalamualaikum Serunai..
Dalam keletihan itu harus Ada cekal, tabah dan sabar.

Kematangan Akan sentiasa membuat manusia lebih redha
Akan ketentuanNYA..

Jagath diri leklok.


*. Saya Akan baca mangkuk, Madu & rambut bila Ada kesempatan.

Serunai said...

Waalaikummussalam. Terima kasih atas kunjungan. Benar, hidup pasti lebih manis bila rasa pahit dah terasa oleh lidah. :) Tabah dalam memberi. Erti hidup biarlah hanya DIA menilai. Segalanya pasti berhikmah. Pasti!

whitecappuccino said...

Salam,,berbicaralah lagi bila keinginan itu datang..

Serunai said...

Wassalam.. InsyaAllah.. terima kasih

Cikli said...

pagi yang damai menyegarkan minda untuk berkarya.

Sue Unnie.. said...

bestnye pagi2 dgr bunyik burung.
emm. saye xtau ape ssh pyg penat jerih awak tapi saye doakan yg terbaek utk awk.

tq for ur visiting.
let's be blogger fwen..~~
wiee...~ ^^



smbung ckit ag..
guess what..? pssword utk komen ni "boodio.." hehe

Serunai said...

Masalah tak kan pergi dari hidup ni selagi masih di dunia.. biasalah, garam penambah rasa.. harus ada kan? Baiklah. Thanks atas kesudian saudari. Salam sahabat dari sini..

Aisyah M.Yusuf said...

Janganlah terlalu membebani jiwamu dengan segala kesungguhan hati. Hiburlah dirimu sesaat dengan hal-hal yang ringan dan rekreasi, sebab
bila hati terus dipaksakan memikul beban-beban yang berat, ia akan menjadi beku. salam ukhuwah Islamiyah.

Serunai said...

Terima kasih Aisyah. Alhamdulillah makin menyenangkan diri dan hati dgn hal- hal kecil. Agar hati tidak beku bagai katamu.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...