Saturday, 11 February 2012

Sketsa Cinta Rimba - 3

Sketsa  Cinta  Rimba
Kelihatan  beberapa  orang  pembalak  lengkap  bersenjata  sedang  berjalan  menghampiri  kaumku.  Ada  puntung  berasap  diletakkan  di  celah  bibir  sebahagian  daripada  mereka.  Disedut dalam tidak pula dimamah. Bau  asap  itu  cukup  mendugalkan.  Asap  biadab  itu  telah  cukup  untuk  membuatkan  anak-anak  kecil  kaumku  sesak  nafas.  Kasihan  mereka.
            Tidak  cukup  dengan  itu,  kulihat  kerabat  Senduduk  juga  telah  kejam  dibunuh.  Habis  anggota  badan  mereka  berkecaian  ditebas  pembalak-pembalak  itu.  Terlalu  kapista  mereka.
             Mungkin  benar  firasatku.  Manusia  memang  dungu,  masakan  mereka  tidak  tahu  segala  jasa  kaumku  yang  telah  tercurah  buat  mereka.  Mustahil  mereka  mampu  bersarang  di  muka  bumi  tanpa  sokongan  kaumku  yang  tidak  sesekali  lokek  mencengkam  kerak  habitat  mereka.
               Seketika,  pembalak-pembalak  itu  mendongak  kepala  mereka  memandang  tepat  kepadaku.  Debaran  di  hati  ini  kian  deras,  memandangkan  jangka  hayatku  yang  bakal  dihentikan.  Sial.  Lantas  dikeluarkan  sehelai  lembaran  oleh  salah  seorang  daripada   mereka,  lalu  dicatatnya  sesuatu.
                Mungkin  laba  lipat  ganda  hargaku  setelah  ditebang.  Tangkai  jantungku  seakan  disentap,  betapa  rendahnya  nilai  hidupan  sepertiku  pada  mata  mereka.
                 Kelibat  Pak  Belang  di  celahan  kerabat  Senduduk  yang  mati  ditebas  sedikit  memberiku  kekuatan  agar  tidak  menyerah  sebelum  kalah.
                  Kulihat  Pak  Belang  dengan  gagahnya  menerkam  salah  seorang  daripada  pembalak  itu.  Habis  bertempiaran  mereka.  Pergelutan  itu  mengakibatkan  Pak  Belang  menerima  beberapa  das  tembakan  tepat  pada  bahagian  kaki  dan  badannya.  Pak  Belang  longlai  akhirnya.  Kucalik  cungap  jerih  Pak  Belang  menahan  kesakitan.

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...